bunga merah jambu

Yang Membatalkan Sembahyang

Perkara-perkara yang membatalkan sembahyang.

Perkara-perkara ini jika dilakukan semasa sedang sembahyang akan membatalkannya.


1) Bercakap
Bercakap ertinya mengucapkan perkataan sekurang-kurangnya 2 huruf yang bukan bacaan dalam sembahyang. Jika batuk, bersin atau sanggap ketika dalam bacaan rukun qauli, maka dalah wajib berhenti dari bacaan itu kemudian diulang kembali bacaannya. Jika diteruskan membaca dalam keadaan terbatuk atau bersin, dikhuatiri bacaan itu menjadi salah dan ini akan membatalkan sembahyang itu ~ sama seperti bercakap.

Membuat bahasa isyarat melalui perbuatan mahupun suara dengan niat untuk memberitahu sesuatu kepada orang lain dihukum sama seperti bercakap maka sembahyang itu akan batal serta merta.

Contoh (1)  Bahasa isyarat perbuatan
Meletakkan jari ke bibir dengan niat menyuruh anak-anak kecil supaya diam maka sembahyang itu batal serta merta walau tiada perkataan yang diucapkan.

Contoh (2) Bahasa isyarat dengan suara
Dengan sengaja menguatkan suara bacaan sembahyang jika ada orang memberi salam di luar rumah dengan niat supaya orang itu tahu bahawa dia sedang sembahyang. Dengan berbuat dengan demikian sembahyangnya itu batal serta merta.

2) Kedatangan hadas besar atau kecil
Apa sahaja yang keluar dari dubur atau qabul adalah najis. Keluar najis akan batal wuduk. Bila batal wuduk, maka batallah sembahyang. Syarat sah sembahyang adalah wuduk. Syarat mesti sentiasa ada ketika bersembahyang. Jika syarat sudah tiada maka sembahyang itu tidak lagi sah dan wajib diulang.

3) Kedatangan najis yang tidak dimaafkan pada pakaian, tempat sembahyang dan badan.
Jika sembahyang telah selesai kemudian terlihat najis di pakaian atau tempat sembahyang atau badan, maka sembahyang tadi tetap batal dan wajib diulang semula.

4) Terbuka aurat dengan sengaja.
Tidak boleh terbuka aurat ketika sedang sembahyang. Bagi wanita, jika telekong yang dipakai itu jarang pastikan bahagian leher serta tengkok ditutup dengan tudung lain kerana jika leher dan tengkok dapat dilihat itu juga dikira terbuka aurat dan sembahyang menjadi tidak sah.

5) Berubah niat
Sesudah takbiratulihram tidak boleh berubah niat. Niat tidak boleh ditukar atau merasa was-was samada niat kita betul atau tidak. Tidak boleh ada lintasan hati hendak membatalkan sembahyang sebelum salam. Ini kerana ibadah sembahyang adalah pendek masanya berbanding dengan ibadah haji atau puasa. Dalam ibadah haji dan puasa setelah jatuh niat walau apa pun lintasan di hati tidak akan membatalkan ibadah-ibadah itu dengan serta merta melainkan melakukan perbuatan-perbuatan yang membatalkannya.

*Lintasan-lintasan hati semasa sembahyang yang boleh menjejas niat :-

  • niat untuk membatalkan sembahyang tanpa sebab akan membatalkan sembahyang dengan serta-merta.

  • niat untuk membatalkan sembahyang jika sesuatu keadaan berlaku akan membatalkan sembayang dengan serta-merta. Contoh : akan batalkan sembahyang jika hujan turun untuk mengangkat kain jemuran.

  • tukar niat sewaktu sedang sembahyang seperti menukar niat sembahyang Zuhur kepada niat sembahyang Asar akan membatalkan sembahyang dengan serta-merta.

  • syak pada niat sebanyak 2 kali ~ iaitu was-was samada niat betul atau tidak, akan membatalkan sembahyang dengan serta-merta. Niat mesti dengan penuh yakin dan betul.


6) Berpaling dari kiblat
Jika berpaling dari arah kiblat tidak kurang dari 45 darjah tidak membatalkan sembahyang. Jika lebih dari itu akan membatalkan sembahyang walau tidak disengajakan.

7) Makan dan minum
Makan dan minum walau sedikit akan membatalkan sembahyang. Contohnya tertelan sedikit sisa makan di mulut adalah membatalkan sembahyang. Maka itu adalah disunatkan supaya bersugiatau bersihkan gigi dahulu sebelum medirikan sembahyang.

8) Ketawa atau menangis yang mengeluar suara dan mengerakkan badan
Jika menangis atau ketawa tanpa suara atau gerakan badan adalah makruh hukumnya.

9 Murtad
Jika ketika bersembahyang terlintas dihati untuk melakukan perkara-perkara yang boleh menjejas akidah maka hukumnya adalah murtad atau keluar dari Islam. Orang yang murtad sembahyangnya batal dan tidak sah.

10) Bergerak 3 kali berturut-turut.
Semua anggota badan tidak boleh bergerak yang bukan gerakan sembahyang sebanyak 3 kali berturut-turut. Berturut-turut ertinya berterusan tanpa henti. Jika gerakan itu dibuat tidak berturut-turut maka tidaklah membatalkan sembahyang walaupun dibuat lebih dari 3 kali.

11) Takbirratulihram putus
Takbirratulihram mengandungi dua kalimah ~ ALLAHU AKBAR. Keduanya mesti dibaca dan dilafazkan dalam satu nafas tanpa ada waqaf (hentian) di tengahnya tidak boleh dipisahkan bacaannya.

12) Rukun qauli dibaca dengan sengaja bukan pada tempatnya.
Contoh : Sengaja membaca Fateha semasa duduk. Sembahyangnya batal serta merta. Jika tidak sengaja dilakukan (lupa) maka sembahyang itu tidak batal tetapi mesti segera menghentikan bacaan tatkala tersedar.

13) Sengaja memanjangkan rukun pendek.
Rukun yang pendek tidak boleh dengan sengaja dipanjangkan. Rukun pendek ada 2 iaitu iktidal dan duduk antara dua sujud. Jika dalam keadaan uzur atau dalam kesukaran bergerak dan terpaksa memanjang dua rukun ini maka tidaklah mengapa tetapi cuba jangan terlalu dipanjangkan.



**************************************************************
Hukum syak pada rukun-rukun sembahyang yang lain.
Syak pada rukun-rukun lain dari niat dan takbirratulihram, tidak membatalkan sembahyang dengan serta merta jika tidak melebihi 2 kali syak iaitu tidak bertanya pada diri sendiri sebanyak 2 kali. Jika syak lebih dari itu akan membatalkan sembahyangnya.

Cara mengatasi rasa syak.
Jika terasa syak atau was-was dalam melakukan rukun-rukun sembahyang, segeralah tanamkan rasa yakin dalam salah satu dari 2 perkara ini :-

1) Yakin rukunnya betul.
Bila yakin rukunnya betul maka teruskan sembahyang tanpa difikirkan apa-apa  lagi sehinggalah selesai beri salam. Jangan ditambah dengan rukun lain atau sujud sahwi. Jika ditambah rukun atau melakukan sujud sahwi maka sembahyang itu menjadi batal dan wajib diulang semula. Ini kerana apabila telah yakin, sembahyang tidak boleh ditambah rukun dengan sengaja dan sujud sahwi dilakukan hanya untuk rukun yang terlupa sahaja.

2) Yakin telah melakukan kesilapan pada rukun.
Jika sudah yakin ada kesilapan pada rukun atau terlupa melakukan sesuatu rukun, kita boleh ganti dengan rukun yang baru dalam sembahyang yang sama tanpa perlu mengulangi sembahyang itu dari awalnya. Kemudian setelah membaca tahiyat akhir buatlah sujud sahwi sebelum memberi salam.

Contoh-contoh terlupa dalam rukun sembahyang :-

1) Lupa bilangan rakaat.
Jika lupa atau syak tentang bilangan rakaat yang sedang dilakukan, pilihlah rakaat yang sedikit. Contoh : terlupa samada berada dalam rakaat kedua atau ketiga, maka pilihlah rakaat yang kedua walaupun hakikatnya kita berada dalam rakaat yang ketiga. Teruskan sembahyang sehingga bacaan tahiyat akhir kemudian buat sujud sahwi sebelum salam.

2) Lupa baca al-Fateha.
Jika terlupa membaca al-Fateha dalam satu rukun, kita tidak boleh berpatah balik iaitu tidak boleh baca al-Fateha setelah membaca surah atau setelah rukuk. Teruskan sahaja rakaat tersebut dengan sempurna kemudian berdiri semula lalu diulang rakaat itu. Ini adalah rakaat tambahan atau gantian maka buatlah sujud sahwi sebelum salam kerana terlupa.

3) Lupa melakukan rukuk, iktidal atau sujud.
Jika terlupa dalam melakukan rukun-rukun tersebut, buatlah sama seperti lupa dalam membaca al-Fateha. Teruskan rakaat itu dengan sempurna dahulu kemudian diulang lagi rakaat tersebut sebagai ganti dan sambung dari yang kita lupa. Buat sujud sahwi sebelum salam.


Like this post?

Thank you for reading.