2016

ﺑﺴﻢ ﺍﷲ ﺍﻟﺮﺣﻤﻦ ﺍﻟﺮﺣﻴﻢ

Demi Masa

alarm

thm_Btflywht[A]"Demi masa. Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian.
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Dan yang
berpesan-pesan dalam kebenaran dan berpesan-pesan dalam
kesabaran."
-Surah al-'Asr.

Ingat 5 perkara sebelum 5 perkara
1) Sihat sebelum Sakit.
2) Muda sebelum Tua.
3) Kaya sebelum Miskin.
4) Lapang sebelum Sempit.
5) Hidup sebelum Mati.


Field of Flowers Divider from AnimateIt.net


bunga merah jambu

Al-Asmaaul-husna : ﺍﻟﻤﻮﺀﻣﻦ (Al-Mukmin)

19 ZULHIJJAH 1437 HIJRAH

Erti Kalimah Mukmin
Bagi diri manusia, nama Mukmin membawa maksud 'orang yang beriman' iaitu orang yang percaya kepada 6 rukun iman. Bagi Diri Allah, nama al-Mukmin membawa maksud Yang Memberi Keamanan.

Dari segi Bahasa Arab, mukmin adalah dari kalimah amanah yang bererti aman tenteram.
Dari segi Bahasa Melayu kalimah amanah ertinya rasa percaya kepada orang lain untuk menjaga barangnya.

Al-Mukmin Allah.
Allah adalah Yang Memberi Keamanan (al-Mukmin). Orang-orang Mukmin akan merasa aman tenteram yang didatangkan oleh Yang Memberi Keamanan iaitu Allah. Bagaimana Allah mendatangkan rasa aman kepada hambaNya yang beriman?

Allah memberi rasa keamanan melalui janji-janji yang dijanjikan Allah untuk orang yang beriman. Janji-janji Allah adalah benar. Allah memberi keamanan (janji) kepada 2 perkara ini:-
1) balasan baik bagi amalan yang baik.
2) dijauhi rasa ketakutan dan kebimbangan.

Orang Mukmin merasa aman kerana percaya bahawa Allah akan membalas segala amalan baik mereka dengan sebaik-baiknya. Orang Mukmin tidak akan merasa takut, bimbang mahupun sedih kerana telah mendapat rasa aman dari al-Mukmin. Bagaimanakah untuk mendapat rasa aman ini?

Syarat untuk mendapat rasa aman dari Yang Memberi Keamanan ialah dengan mendekatkan diri kepadaNya. Cara mendekatkan diri kepada Allah ialah dengan banyakkan buat amal soleh dan menjauhi dari segala maksat zahir dan batin. Allah memberi rasa gembira yang hakiki kepada hambaNya yang sentiasa beribadah kepadaNya dengan ikhlas. Perasaan gembira ini adalah rasa kemanisan iman yang hanya dapat dirasai oleh mereka yang telah diberi rasa keamanan dan ketenangan dari al-Mukmin.

Hamba yang dekatkan dirinya kepada al-Mukmin akan dapat karamah. Erti karamah ialah anugerah atau pertolongan Allah. Karamah yang diberi akan bergantung kepada darjatnya di sisi Allah swt. Karamah bagi orang Mukmin datang dari berbagai bentuk seperti mendapat ilham, mendapat jalan keluar bagi sesuatu masalah, dapat bantuan dari sumber yang tidak disangka-sangka atau dijauhi dari perkara-perkara yang kurang baik atau yang merbahaya.

Maka itu, hendaklah kita sentiasa ingat kepada al-Mukmin dengan mentaati segala perintahNya samada perintah suruh buat atau perintah yang dilarangNya. Semoga kita semua dianugerahi dengan rasa aman, tenteram dan gembira yang didatangkan dari al-Mukmin. Insya-Allah. Amin, Ya Rabbal'alamin.



Like this post?

Thank you for reading.
bunga ungu

Fadhilat Surah Yaasin

12 ZULHIJJAH 1437 HIJRAH




Surah Yaasin adalah surah yang ke 36 dalam susunan surah-surah al-Qur'an. Ia terletak pada awal Juzuk 23. Surah Yaasin adalah surah Makkiyah iaitu diturunkan di Mekah. Ia diturunkan kepada Nabi Muhammad saw selepas turunnya surah Jin. Namun susunan Surah Yaasin adalah setelah surah Faatir.

Surah Yaasin adalah surah yang sangat popular di kalangan masyarakat Melayu. Ramai yang gemar membacanya pada setiap malam Jumaat, pada malam nisfu Syaa'ban, ketika ada kematian, ketika ada kenduri-kendara dan sebagainya. Surah Yaasin juga sering dijadikan penawar bagi yang sedang sakit. Kerana sering dibaca, ramai di antara kita yang secara tidak sengaja boleh menghafal bacaannya dengan mudah. Inilah mukjizat ayat-ayat suci al-Qur'an yang diturunkan kepada Nabi Muhammad saw lebih 1400 tahun yang lalu.

Apakah sebenarnya fadhilat surah Yaasin ini?

Kebaikan membaca surah Yaasin datangnya dari Rasulullah saw sendiri. Antara hadith yang menggalakkan kita membaca surah Yaasin adalah seperti berikut:-

1) Dibaca ketika ada kematian.
Riwayat Abu Daud, yang bermaksud; "Bacalah surah Yaasin ke atas orang yang mati dari kalangan kamu."

Riwayat Ummu Darda', yang bermaksud; "Apabila orang mati dibacakan surah Yaasin, Allah swt akan meringankan azab ke atasnya (mayat itu)."

2) Dibaca pada malam hari.
Riwayat Ad-Darimi dari Abu Hurairah, yang bermaksud; "Sesiapa membaca surah Yaasin pada malam hari kerana mengharapkan ganjaran dari Allah swt maka akan diampunkan dosanya pada malam tersebut."

Riwayat al-Baihaqi dan Abu Hurairah, yang bermaksud; "Sesiapa membaca surah Yaasin setiap malam ia akan diampuni."

3) Dibaca pada siang hari.
Riwayat Ad-Darimi yang bermaksud, "Barangsiapa membaca surah Yaasin di pagi hari, pekerjaannya di hari itu akan dimudahkan dan barangsiapa membacanya di akhir hari (petang), tugas-tugasnya sehingga ke hari berikutnya akan dimudahkan pula."

Surah Yaasin disifatkan sebagai hati atau jantung al-Qur'an. Hati atau jantung adalah satu nadi atau tunjang kepada sesuatu, Jika surah Yaasin diibaratkan sebagai hati atau jantung al-Qur'an, maka kepentingan surah Yaasin ini tidak boleh diragui lagi.

Sabda Rasulullah saw yang bermaksud; "Sesungguhnya setiap sesuatu ada hati, dan hati al-Qur'an ialah surah Yaasin. Barangsiapa membacanya pada malam hari maka dipermudahkannya pada malam tersebut. Dan barangsiapa membacanya pada siang hari maka akan dipermudahkannya pada hari tersebut. Dan sesungguhnya diangkat al-Qur'an kepada ahli Syurga maka tidaklah mereka membaca dari al-Qur'an kecuali surah Taha dan surah Yaasin."

Kesimpulannya, surah Yaasin mempunyai fadhilat yang amat besar dan sangat dianjurkan untuk dibaca tidak kira pada malam atau pada siang hari. Kebaikan surah Yaasin bukan sahaja untuk diri kita yang masih hidup tetapi juga untuk mereka yang sedang menghadapi sakratulmaut. Marilah kita amalkan membaca surah Yaasin ini. Amiin.



Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
bunga ungu

Akibat-Akibat Buruk Dari Akhlak Yang Buruk

29 ZULKAEDAH 1437 HIJRAH

Akhlak buruk berpunca dari hati yang dipenuhi dengan sifat-sifat mazmummah. Sifat-sifat mazmummah adalah kotoran-kotoran hati. Kotoran hati ini juga dikenali sebagai maksiat batin. Akhlak yang buruk sangat tidak disukai di dalam Agama Islam. Agama Islam sangat memberatkan akhlak yang baik dan mulia. Nabi Muhammad saw diutus bukan sahaja untuk mengajar manusia supaya beriman kepada Allah swt, tetapi juga untuk memperbetulkan akhlak manusia.

Akhlak buruk tidak dibenarkan di dalam Agama Islam kerana akhlak buruk ini membawa akibat-akibat yang buruk yang akan merugikan diri kita di dunia dan akhirat kelak. Antara akibat-akibat buruk dari akhlak yang buruk adalah seperti berikut:-

1) Amal menjadi rosak.
Dari hadith Rasulullah saw. yang bermaksud bahawa akhlak yang buruk akan merosakkan amal seperti cuka merosakkan madu.

Ertinya segala amal soleh yang kita lakukan akan menjadi tidak berguna lagi (rosak) jika kita mempunyai akhlak yang buruk. Amal yang rosak ini tidak akan mendatangkan apa-apa pahala kepada kita dan apabila dihisab di Mahsyar kelak ia tidak tidak akan memberatkan timbangan amal kita.

Antara akhlak buruk yang merosakkan amal ialah hasad dengki dan riak. Dari hadith Rasulullah saw yang bermaksud bahawa dengki itu akan memakan amal baik sebagaimana api memakan daun yang kering. Begitu juga orang yang mempunyai perasaan riak dalam hatinya, sembahyangnya tidak diterima (kerana telah rosak).

2) Mati dalam su'ul khatimah (kematian yang buruk)
Dari kata-kata Imam Ghazali ra. yang bermaksud bahawa jika seseorang itu tidak belajar ilmu tasauf (akhlak) maka dia akan mati dalam su'ul khatimah.

Seseorang itu tidak boleh memperbaiki akhlaknya untuk menjadi lebih baik jika dia tidak tahu membezakan antara akhlak yang baik dan yang buruk. Pelajaran ilmu tasauf adalah satu ilmu tentang akhlak dalam Islam. Hukumnya adalah fardu ain atas setiap mukallaf.

Orang yang tidak belajar tasauf tidak akan tahu bahawa akhlaknya itu adalah salah dan akan merugikan dirinya di dunia dan di akhirat. Apabila dia mati dalam keadaan akhlaknya buruk, maka dia digolongan orang yang mati dalam su'ul khatimah.

3) Tidak boleh masuk Syurga.

Akhlak yang buruk akan merosakkan amal. Amal yang rosak ini tidak akan mendatangkan apa-apa pahala kepada kita dan apabila dihisab di Mahsyar kelak ia tidak tidak akan memberatkan timbangan amal kita. Apabila timbangan amal kita ringan, bagaimanakah kita akan dapat memasuki Syurga Allah? Jika tidak dapat memasuki Syurga, ke manakah kita akan dimasukkan kelak? Jawapannya ada dalam beberapa hadith Rasulullah saw ini:-

Contoh 1
Seorang wanita yang mengurung kucingnya sehingga mati.
Contoh 2
Seorang isteri yang mengatakan kepada suaminya, "Aku tidak melihat satu kebaikan pun daripadamu".
Contoh 3
Seorang wanita yang sentiasa berpuasa di siang hari dan beribadah sepanjang malam tetapi lidahnya suka menyakiti hati jiran.

Apabila ditanya apakah balasan bagi 3 orang wanita yang berakhlak buruk ini, Nabi Muhammad saw menjawab tanpa ragu lagi, "Neraka".

4) Tidak rasa tenang dalam hidup.
Orang yang hidupnya dipenuhi dengan rasa marah, dengki, benci, dendam, cemburu, iri hati dan sebagainya, tidak akan merasa tenang dan aman dalam kehidupan hariannya. Hati sentiasa tidak senang apabila melihat orang lain hidup senang atau mendapat nikmat. Mulutnya akan sentiasa mengumpat atau mengungkit-ungkit. Akalnya akan sentiasa berfikir bagaimana dia boleh menjatuhkan orang lain. Pendeknya, hidupnya akan dipenuhi dengan rasa tidak puas hati sesama manusia lain. Bagaimanakah orang seperti ini akan merasa tenang dan bahagia?

5) Sukar melawan sakit yang zahir dan yang batin.
Orang yang tidaka da ketenangan dalam hati, akan mengalami tekanan hidup yang berat. Tekanan ini akan menyebabkan penyakit-penyakit lain seperti darah tinggi dan sakit jantung. Jiwanya juga akan tertekan sehingga kemungkinan akan menjadi murung dan sedih yang berpanjangan.

6) Tidak disukai orang
Tiada siapa yang suka berkawan dengan orang yang berakhlak buruk ini. Dirinya akan dijauhi kerana dia tidak membawa kebaikan kepada sesiapa pun.

Inilah sebahagian dari kesan-kesan atau akibat-akibat buruk yang menanti orang yang tidak memperbaiki akhlaknya. Sesunggunya akhlak buruk wajib dibersihkan dari diri orang yang beriman. Bersihkan hati kerana hati adalah tempat pandangan Allah. Hati yang bersih akan melahirkan akhlak yang baik dan terpuji. Hati yang kotor akan melahirkan akhlak yang buruk juga.

Wallahu'alam bisawab.


Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
bunga air pink

Iktikad Muslim Terhadap Allah

18 ZULKAEDAH 1437 HIJRAH
allah_gr

Iktikad adalah satu pegangan yang wajib dipercayai dan diyakini oleh setiap Muslim. Iktikad letaknya di dalam hati. Apakah iktikad Muslim terhadap Tuhan yang bernama Allah?

Iktikad yang wajib ada dalam setiap hati Muslim terhadap Diri Allah adalah bahawa:-

1) Tidak ada Tuhan yang disembah dengan sebenar-benarnya, kecuali Allah.
    Dia-lah yang berhak dan layak disembah dengan sebenarnya.

2) Tidak ada yang wajib wujudnya, kecuali Allah.
    Dia-lah yang wajib wujudNya.

3) Tidak ada yang berhak dibuat ibadah kepadanya dengan sebenar-benarnya, kecuali Allah.
    Dia-lah yang berhak diibadati dengan sebenarnya.

4) Tidak ada yang menjadikan sekelian makhluk, kecuali Allah.
    Dia-lah yang menjadikan tiap-tiap sesuatu.

5) Tidak ada yang memberi rezeki, kecuali Allah.
    Dia-lah yang memberi rezeki bagi tiap-tiap makhluk.

6) Tidak ada yang menghidupkan, kecuali Allah.
    Dia-lah yang menghidupkan tiap-tiap sesuatu.

7) Tidak ada yang mematikan, kecuali Allah.
    Dia-lah yang mematikan tiap-tiap sesuatu.

8) Tidak ada yang menggerakkan, kecuali Allah.
    Dia-lah yang menggerakkan tiap-tiap sesuatu.

9) Tidak ada yang mendiamkan, kecuali Allah.
    Dia-lah yang mendiamkan tiap-tiap sesuatu.

10) Tidak ada yang memberi manfaat, kecuali Allah.
      Dia-lah yang memberi manfaat bagi tiap-tiap sesuatu.

11) Tidak ada yang mendatangkan mudarat, kecuali Allah.
      Dia-lah yang mendatangkan mudarat kepada tiap-tiap sesuatu.

12) Tidak ada yang melakukan dalam segala keadaan, kecuali Allah.
      Dia-lah yang melakukan semua keadaan.

Semua iktikad ini wajib ada di dalam hati setiap Muslim. Jika salah satu iktikad gugur atau tidak dipercayai lagi dalam hati Muslim, maka gugurlah keseluruhan iktikad (kepercayaan) terhadap Tuhan yang bernama Allah. Jika iktikad terhadap Allah gugur, maka gugurlah keseluruhan iman. Bila tiada lagi iman dalam hati, Muslim akan terkeluar dari Agama Islam dan menjadi orang yang kufur.

'Anguzubillahi minzalik.

Wallahu'alam bisawab.



Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
daun keladi ungu

Maksiat Batin - Marah

5 ZULKAEDAH 1437 HIJRAH

Maksiat batin adalah sifat-sifat kotor atau terkeji yang ada di dalam hati sanubari manusia. Dinamakan juga sebagai sifat-sifat mazmumah iaitu sifat-sifat yang akan mendatangkan dosa jika tidak dibersihkan. Hati yang dipenuhi dengan sifat-sifat mazmumah akan menjadi gelap kerana ditutup dengan titik-titik dosa (raan).

Sifat-sifat mazmumah tidak patut ada dalam hati orang yang hendak dekatkan diri kepada Allah. Hati adalah tempat pandangan Allah. Maka adalah wajib untuk membersihkan hati dari sifat-sifat maksiat batin yang kotor ini. Hati yang bersih akan mudah untuk mengingati Allah dan senang (rasa manis) dalam melaksanakan ibadah.

Hati tidak boleh bersih dengan sendirinya melainkan hendaklah berusaha untuk membersihkannya. Untuk membersihkan hati dari maksiat batin, kita mesitlah kenal dahulu apa itu sifat-sifat yang menjadi maksiat di dalam hati itu.

Maksiat Batin - 3)Marah

Ada 2 jenis marah:-
                             1) marah yang disuruh
                             2) marah yang dilarang.

Marah yang disuruh
Marah yang disuruh atau yang dibolehkan ialah marah yang datangnya dari Allah. Sifat marah adalah anugerah dari Allah untuk Mukmin sebagai senjata untuk mempertahankan maruah diri, keluarga, agama dan hartamya. Perkara-perkara yang dibolehkan kita marah adalah perkara-perkara yang menyebabkan Allah marah dan murka seperti maksiat, kemungkaran, kezaliman, penindasan, kerosakan dan semua perkara yang dilarang Allah.

Jika tiada rasa marah pada perkara-perkara yang dimarah dan dimurkai Allah, kita akan digelar sebagai subha (orang yang subahat). Maka wajib ada rasa marah apabila melihat perkara-perkara yang melanggar perintah dan larangan Allah swt.

Dari satu hadith Rasulullah saw ada mengatakan bahawa salah satu orang yang diharamkan dari mencium bau Syurga ialah lelaki yang dayus. Lelaki yang dayus ialah suami atau bapa yang tidak ada rasa marah apabila ahli keluarganya melakukan perkara-perkara yang melanggar perintah Allah swt. Maka adalah wajib ada rasa marah pada perkara-perkara yang dimarah atau dimurkai Allah.

Namun marah yang dibolehkan ini mestilah mengikut batas-batas yang ditetapkan. Tidaklah boleh kita memarahi sesiapa sahaja yang melakukan perkara-perkara yang dimurkai Allah sesuka hati dengan maki-hamun atau pukul bantai. Sebaik-baiknya marah itu disalurkan untuk berusaha memperbaiki keadaaan dengan memberi nasihat atau teguran tegas yang membina. Tidak boleh kita hanya melihat dan membiarkan sahaja dengan alasan tidak mahu masuk campur. Jika orang yang terlibat itu tidak kita kenali atau bukan ahli keluarga, sebaik-baiknya tinggalkan mereka dan jangan berada di tempat itu.

Marah yang dilarang.

Kita dilarang marah pada perkara-perkara yang bukan menjadi kemarahan Allah swt. Marah ini adalah datangnya dari Syaitan. Wajib untuk melawan dan mengawal rasa marah. Marah yang keterlaluan adalah lambang keburukan akhlak seseorang.

Ada 4 jenis orang yang marah:-
1) Lambat marah, cepat hilang.
Orang ini mempunyai tahap kesabaran yang tinggi. Dan apabila dia benar-benar marah, dia dapat cepat mengawal marahnya dari berlarutan. Inilah sebaik-baik akhlak dalam Islam.

2) Lambat marah, lambat hilang.
Orang ini boleh menahan marah tetapi apabila telah marah, sukar dikawal dan akan menjadi perpanjangan.

3) Cepat marah, cepat hilang.
Orang ini mudah marah walau pada perkara-perkara yang kecil. Namun marahnya dapat dikawal dan akan reda dengan cepat dan tidak berpanjangan.

4) Cepat marah, lambat hilang.
Orang ini adalah seorang yang pemarah. Dia mempunyai tahap kesabaran yang amat rendah dan tidak mahu mengalah. Marahnya diikut-ikutan dan tidak mahu dikawal sehingga berlarutan dan perpanjangan. Inilah seburuk-buruk akhlak dalam Islam.

Sifat marah membawa beberapa perkara buruk. Antaranya ialah :-
1) mengeluarkan kata-kata dosa seperti maki-hamun.
2) memukul atau mencederakan orang lain.
3) mendatangkan rasa benci dan dendam.
4) mendatangkan penyakit jiwa seperti tekanan jiwa dan kemurungan.
5) menyebabkan darah naik ke paras tinggi dan boleh sebabkan sakit jantung.

Maka itu, Islam mewajibkan kita berusaha menguasai rasa marah dan tahan marah seberapa yang boleh. Dari sebuah hadith Rasulullah saw, yang bermaksud; "Bukan dinamakan kuat itu orang yang dapat mengalahkan orang lain, sesungguhnya yang kuat itu ialah yang dapat menahan akan dirinya pada ketika marah." - Diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim.

Ertinya orang yang dapat menahan dirinya dari dikuasai rasa marah itulah orang yang kuat sebenarnya. Orang yang mengikut perasaan marah yang keterlaluan sebenarnya adalah seorang yang lemah kerana mudah dipengaruhi oleh Syaitan. Marah datangnya dari Iblis dan Syaitan. Iblis marah apabila Allah perintahkan supaya sujud kepada Nabi Adam as. Iblis marah apabila dihalau dari Syurga. Dari rasa marah, Iblis menjadi benci dan dendam terhadap Nabi Adam as dan keturunannya hinggalah ke Hari Kiamat. Dan Iblis dan Syaitan sekarang menggunakan marah sebagai senjata untuk menumpaskan umat manusia.

Maka adalah wajib kita melawan rasa marah kerana ia adalah satu jihad terhadap Syaitan dan Iblis laknatullah.

Bagaimanakah cara untuk melawan atau menguasai atau menahan rasa marah?
Ada beberapa cara untuk melawan rasa marah dari menguasai diri.

1) Redakan marah dengan air.
Marah adalah dari Iblis dan Syaitan dan makhluk ini adalah dari api. Maka untuk redakan api kemarahan adalah dengan air.

Dari hadith Rasulullah saw yang bermaksud; "Marah itu asalnya dari Syaitan dan Syaitan itu dijadikan daripada api, dan air itu dapat padamkan api. Maka apabila seorang dari kamu marah hendaklah mandi."

Mandi dapat redakan marah. Apabila badan telah merasa sejud, hati juga akan menjadi sejuk. Apabila hati telah sejuk, akal akan dapat berfikir dengan lebih waras tanpa ada gangguan emosi dari hati. Dengan itu apa jua masalah yang sedang dihdapai itu dapat dibincangkan dengan tenang.

Jika tidak sempat tidak mungkin dapat mandi, bolehlah digantikan dengan wuduk. Kemudian buatlah sembahyang sunat wuduk. Semoga marah itu segera hilang.

2) Berdoa.
Baca ta'awuz (Bismillahi rahmannir Rahiim). Kemudian baca doa ini.




3) Ubah keadaan diri iaitu jika sedang berdiri hendaklah duduk dan jika sedang duduk hendaklah baring. Boleh juga tidur supaya dapat lupakan marah itu.

4) Kembali kepada tauhid iaitu percaya dan yakin bahawa Allah yang menentukan segalanya. Sesuatu yang terjadi adalah dengan izin Allah semata-mata. Qadak dan qadar adalah ketentuan Allah swt. Maka tidaklah perlu kita marah keterlaluan.

5) Ingat akan diri sendiri yang mungkin telah berbuat kesalahan yang dimurkai Allah. Jika kita mengharapkan Allah memaafkan kesalahan kita, tidaklah patut kita mencurahkan rasa marah sesama manusia kecuali pada perkara yang maksiat dan mungkar. Sebaik-baiknya bermaaf-maafkan lah antara kita.

Semoga kita dapat membersihkan hati dari sifat marah ini. Hati yang bersih dari marah akan lebih tenang. Apabila hati tenang, kita kuat menghadapi segala ujian hidup ini. Dan balasan di akhirat bagi orang yang tahan marah ialah Syurga.

Ada seorang sahabat yang bertanya kepada Rasulullah saw apakah satu amalan yang dapat memudahkannya masuk ke Syurga. Lalu dijawab oleh Baginda saw; yang bermaksud; "Jangan engkau marah."

Ertinya amalan menahan diri dari marah akan memudahkan kita masuk ke Syurga Allah. Insya-Allah. Amiin.



Like this post?

Thank you for reading.
bunga kuning

Hukum Faraid Dari al-Qur'an

21 SYAWAL 1437 HIJRAH

Hukum faraid adalah hukum syarak yang ditentukan Allah dalam pembahagian harta pusaka seorang Muslim yang telah meninggal dunia. Hukum faraid dirakam sepenuhnya di dalam kitab suci al-Qur'an maka ia tidak boleh dipertikaikan lagi. Menolak hukum faraid ertinya menolak al-Qur'an. Menolakk al-Qur'an akan gugurlah salah satu rukun iman. Jika satu rukun imam gugur, gugurlah keseluruhan iman iaitu terkeluar dari Agama Islam. 'Anguzubillahi minzalik.

Ayat-ayat yang menerangkan tentang hukum faraid terdapat di dalam surah an-Nisaa' iaitu pada ayat 11, ayat 12 dan ayat 176.


Maksud ayat 11 Surah an-Nisaa'

  • Allah perintahkan kamu (mengenai pembahagian harta pusaka) anak-anak kamu; iaitu bahagian seorang anak lelaki menyamai dua bahagian anak perempuan.

  • Tetapi jika anak perempuan itu lebih dari dua, maka bahagian mereka ialah dua pertiga dari harta yang ditinggalkan oleh si mati.

  • Dan jika anak perempuan itu hanya seorang sahaja, maka bahagiannya ialah satu perdua (separuh) dari harta itu.

  • Dan bagi ibu-bapa, tiap-tiap seorang dari keduanya (dapat) satu perenam dari harta yang ditinggalkan oleh si mati, jika si mati itu mempunyai anak.

  • Tetapi jika si mati tidak mempunyai anak, sedang yang mewarisinya hanyalah kedua ibu-bapanya, maka bahagian ibunya ialah satu pertiga.

  • Kalau pula si mati itu mempunyai beberapa saudara (adik-beradik), maka bahagian ibunya ialah satu perenam.

  • (Pembahagian harta) ialah sesudah diselesaikan wasiat yang diwasiatkan oleh si mati, dan sesudah dibayarkan hutangnya.

  • Ibu-bapa kamu dan anak-anak kamu, kamu tidak mengetahui siapa di antaranya yang lebih dekat serta banyak manfaatnya kepada kamu.

  • (Hukum ini) adalah ketetapan dari Allah; Sesungguhnya Allah adalah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.


Maksud ayat 12 Surah an-Nisaa'

  • Dan bagi kamu (suami) satu perdua (separuh) dari harta yang ditinggalkan oleh isteri-isteri kamu, jika mereka tidak mempunyai anak.

  • Tetapi jika mereka (isteri) mempunyai anak, maka kamu peroleh satu perempat dari harta yang mereka tinggalkan; sesudah ditunaikan wasiat yang mereka wasiatkan dan sesudah dibayarkan hutangnya.

  • Dan bagi mereka (isteri) pula, satu perempat dari harta yang kamu tinggalkan, jika kamu tidak mempunyai anak.

  • Tetapi jika kamu mempunyai anak, maka bahagian mereka (isteri) ialah satu perlapan dari harta yang kamu tinggalkan; sesudah ditunaikan wasiat yang kamu wasiatkan dan dan sesudah dibayarkan hutang kamu.

  • Dan jika si mati yang diwarisi itu, lelaki atau perempuan, tidak mempunyai anak atau bapa, dan ada meninggalkan seorang saudara lelaki seibu, atau saudara perempuan seibu, maka bagi tiap-tiap seorang dari keduanya ialah satu perenam.

  • Kalau mereka (saudara seibu) itu lebih dari seorang, maka mereka bersekutu (kongsi sama banyak) pada satu pertiga; sesudah ditunaikan wasiat yang diwasiatkan oleh si mati dan sesudah dibayarkan hutangnya.

  • Wasiat-wasiat yang tersebut hendaklah yang tidak mendatangkan mudarat (kepada ahli waris).

  • (Hukum ini) adalah ketetapan dari Allah; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui lagi Maha Penyabar.


Maksud ayat 176 Surah an-Nisaa'

  • Mereka meminta fatwa kepadamu (wahai Muhammad, mengenai masalah kalalah); Katakanlah, Allah memberi fatwa kepada kamu di dalam perkara kalalah itu.

  • Iaitu jika seseorang mati yang tidak mempunyai anak dan dia mempunyai seorang saudara perempuan, maka bagi saudara perempuan itu satu perdua (separuh) dari harta yang ditinggalkan oleh si mati.

  • Dan ia (saudara lelaki) mewarisi semua harta saudara perempuan yang tidak mempunyai anak.

  • Kalau saudara perempuan itu dua orang, maka keduanya mendapat dua pertiga dari harta yang ditinggalkan oleh si mati.

  • Dan jika mereka (adik-beradik) itu ramai, lelaki dan perempuan, maka bahagian seorang lelaki menyamai bahagian dua orang perempuan.

  • Allah menerangkan (hukum ini) kepada kamu supaya kamu tidak sesat; dan (ingatlah) Allah Maha Mengetahui akan tiap-tiap sesuatu.


Wallahu'alam bisawab.


Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
raya putih

Hukum-Hakam Berkaitan Dengan Anak

8 SYAWAL 1437 HIJRAH

Ada beberapa kategori anak yang mempunyai hukum yang berbeza.

Hukum Anak Kandung.
Ada perbezaaan hukum syarak antara anak kandung seorang ibu dengan anak kandung seorang bapa. Setiap anak yang  lahir dari rahim seorang wanita adalah dihukum sebagai anak kandungnya samada wanita itu telah bernikah atau belum. Namun bagi seorang bapa anak kandungnya ialah anak yang benihnya dijatuhkan ke dalam rahim wanita setelah ada lafaz nikah (dalam pernikahan). Anak ini juga dinamakan sebagai anak dalam nikah.

Hukum yang berkaitan dengan anak kandung atau anak dalam nikah:-
1) Mahram
Mahram adalah orang yang tidak membatalkan wuduk jika bersentuhan kulit dan haram dinikahi.

Anak kandung adalah mahram kepada kedua ibu-bapa kandung, adik-beradik kandung, datuk-nenek dari kedua ibu-bapa kandung, adik-beradik kandung kedua ibu-bapa kandung, anak saudara dari adik-beradik kandung.

2) Ahli Waris dalam hukum faraid.
Anak kandung berhak menerima harta pusaka ahli keluarga kandungnya dan sebaliknya.

3) Wali nikah.
Wali nikah untuk anak kandung perempuan adalah bapa kandung, adik-beradik lelaki kandung (kecuali yang seibu), datuk kandung sebelah bapa kandung, pakcik sebelah bapa, anak-anak saudara dari adik-beradik lelaki kandung (kecuali yang seibu).

Hukum Anak Luar Nikah
Anak luar nikah ialah anak hasil dari benih lelaki yang dijatuhkan ke dalam rahim wanita sebelum ada lafaz nikah. Status anak luar nikah adalah untuk si bapanya sahaja kerana anak ini tetap berstatus anak kandung kepada ibunya. Si bapa dinamakan sebagai bapa luar nikah.

Hukum yang berkaitan dengan anak luar nikah:-
1) Mahram
Anak ini hanya mahram kepada ibunya dan adik-beradik seibu dan keluarga ibunya sahaja. Nasab anak ini dengan bapanya telah terputus dan mereka tidak dihukum sebagai mahram. Tidak boleh bin atau bintekan anak luar nikah dengan nama bapa luar nikahnya. Sebaiknya dibin atau dibintekan dengan nama ibunya sahaja.

Jika bapa luar nikah ini tidak menikahi ibunya, maka anak dan bapa luar nikah boleh bernikah. Jika bapa luar nikahnya bernikah dengan ibu kandungnya, status bapa ini menjadi bapa tiri dan anak luar nikah menjadi anak tiri. Mereka akan menjadi mahram setelah percampuran antara ibu-bapanya itu. Anak-anak yang lahir kemudian akan menjadi adik-beradik seibu kepada anak luar nikah tadi.

2) Ahli waris dalam hukum faraid.
Anak luar nikah hanya boleh mewarisi harta pusaka ibunya dan keturunan sebelah ibu sahaja dan sebaliknya. Anak ini tidak boleh menerima harta pusaka bapa luar nikahnya dan keturunan sebelah bapa luar nikahnya. Bapa ini juga tidak boleh menerima harta pusaka anak luar nikahnya.

3) Wali nikah.
Bapa luar nikah tidak boleh mewalikan anak perempuan luar nikahnya walaupun dia telah menikah dengan ibu anak itu. Statusnya adalah sebagai bapa tiri kepada anak luar nikah itu. Bapa tiri tidak boleh menjadi wali nikah kepada anak tirinya. Wali nikah untuk anak perempuan luar nikah ialah wali hakim.

Hukum Anak Tiri
Anak tiri ialah anak suami atau anak isteri dengan pasangan yang terdahulu.

Hukum yang berkaitan dengan anak tiri:-
1) Mahram.
Anak tiri dan ibu-bapa tiri dihukum mahram jika ibu atau bapa tiri itu telah melakukan hubungan suami-isteri yang sah dengan ibu atau bapa kandung anak itu. Hubungan sebagai mahram adalah berkekalan antara keduanya walaupun ditakdirkan ibu atau bapa tiri itu bercerai dengan ibu atau bapa kandung anak itu.

Jika suami dan isteri masing-masing membawa anak dari pasangan pertama mereka, hubungan antara anak suami dan anak isteri itu tidak dihukum mahram dan mereka boleh bernikah (anak lelaki dan anak perempuan). Jika ini berlaku ibu atau bapa tiri akan menjadi ibu atau bapa mertua kepada anak tiri masing-masing. Dalam istilah orang Melayu, mereka digelar sebagai "besan sebantal". Ertinya suami-isteri menjadi besan kerana anak-anak mereka bernikah.

2) Ahli waris dalam hukum faraid.
Anak tiri tidak boleh mewarisi harta pusaka ibu atau bapa tirinya atau keluarga ibu atau bapa tirinya. Ibu dan bapa tiri juga tidak boleh mewarisi harta pusaka anak tiri masing-masing.

3) Wali nikah.
Bapa tiri tidak boleh mewalikan pernikahan anak perempuan tirinya. Wali anak itu ialah bapa kandungnya atau waris lelaki dari bapa kandung. Jika anak itu anak luar nikah, maka wali nikah ialah wali hakim.

Hukum Anak Menantu
Anak menantu ialah orang yang bernikah dengan anak kandung (dan anak tiri). Isteri atau suami kepada anak angkat atau anak susuan tidak tertakluq kepada hukum anak menantu.

Hukum berkaitan anak menantu:-
1) Mahram.
Anak menantu dan ibu-bapa mertua hukumnya adalah mahram. Hukum mahram antara keduanya adalah berkekalan walaupun ditakdirkan berlaku perceraian antara menantu dan anak mereka.

2) Ahli waris dalam hukum faraid.
Anak menantu tidak boleh menerima harta pusaka ibu-bapa mertua dan ibu-bapa mertua tidak boleh mewarisi harta pusaka anak menantu mereka.

3) Wali nikah.
Tidak ada hukum wali nikah untuk anak menantu.

Hukum Anak Angkat
Anak angkat ialah anak orang lain yang dipelihara sebagai anak sendiri.

Hukum berkaitan dengan anak angkat:-
1) Mahram.
Anak angkat tidak ada pertalian darah dengan keluarga angkatnya maka hubungan mereka adalah bukan mahram. Anak angkat ini boleh bernikah dengan kesemua anggota keluarga angkatnya. Anak angkat tidak boleh dibin atau dibintekan dengan nama bapa angkatnya. Anak angkat hendaklah dibinkan dengan nama bapa kandungnya atau dengan nama Abdullah sahaja (jika tidak tahu nama bapa kandungnya).

2) Ahli waris dalam hukum faraid.
Anak angkat tidak boleh mewarisi harta pusaka kesemua anggota keluarga angkatnya. Dan anggota keluarga angkat tidak boleh mewarisi harta pusaka anak angkat itu.

3) Wali nikah.
Bapa angkat tidak boleh mewalikan pernikahan anak angkat perempuannya. Wali nikah anak itu ialah bapa kandung atau keturunan lelaki bapa kandungnya. Jika tidak diketahui siapa bapa kandungnya, bolehlah gunakana wali hakim.

Hukum Anak Susuan
Anak susuan ialah anak orang lain yang diberi susu badan oleh seorang wanita. Hukum anak susuan hanya berlaku jika ada syarat-syarat ini:-

1) Anak yang disusukan itu belum berusia 2 tahun (dalam kiraan tahun Islam).
2) Anak itu telah menyusu dengan wanita itu sebanyak 5 kali penuh.
3) Setiap kali menyusu adalah hingga anak itu kenyang.

Hukum berkaitan dengan anak susuan:-
1) Mahram.
Hubungan anak susuan dengan keluarga susuannya adalah mahram iaitu sama seperti keluarga kandung anak itu. Keturunan ibu susuannya adalah akan menjadi mahram kepada anak susuan itu. Dan  keturunan anak susuan akan menjadi mahram kepada keluarga ibu susuannya.

2) Ahli waris dalam hukum faraid.
Anak susuan tidak boleh menjadi ahli waris kepada keluarga susuannya. Dan ahli keluarga susuannya tidak boleh menjadi ahli waris kepada anak susuan itu.

3) Wali nikah.
Bapa susuan tidak boleh menjadi wali pada pernikahan anak susuan perempuannya.



Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
bunga apek

Doa-Doa Semasa Berwuduk.

21 RAMADAN 1437 HIJRAH

Setiap dari kita pasti pernah mengalami rasa was-was dalam ibadah yang kita lakukan. Salah satu ibadah yang sering mendatangkan rasa was-was ialah wuduk. Was-was akan membatalkan wuduk. Jika wuduk batal maka sembahyang juga akan terjejas.

Bagaimanakah cara untuk mengatasi rasa was-was terhadap wuduk kita?

Was-was adalah datangnya dari bisikan syaitan yang kerjanya hanyalah untuk merosakkan ibadah anak Adam. Maka untuk melawan bisikan syaitan, hendaklah kita banyak memohon pertolongan dari Allah. Berdoalah ketika hendak berwuduk, ketika sedang berwuduk dan berdoalah setelah selesai berwuduk. Mudah-mudahan, wuduk kita akan lebih sempurna dan kita dijauhi dari perasaan was-was itu. Insya-Allah. Amiin.

Doa-doa ketika berwuduk boleh di baca dalam hati sahaja dan lebih mudah jika dalam bahasa sendiri (Bahasa Melayu).
1) Doa ketika hendak wuduk.
Ya Allah, aku berlindung denganMu dari bisikan syaitan, dan aku berlindung kepadaMu dari kedatangan syaitan.

2)Doa semasa basuh kedua tangan.
Ya Allah, aku mohon keberkatan dan berlindung denganMu dari sangkaan buruk dan kebinasaan.

3) Doa semasa berkomor-komor.
Ya Allah, tolonglah aku dalam membaca kitabMu, dan tolonglah aku dalam berzikir kepadaMu, dan tetapkan aku dalam kalimah syahadah dunia dan akhirat.

4) Doa semasa masukkan air ke hidung.
Ya Allah, kurniakanlah aku bau-bauan syurga dalam Engkau reda akan daku.

5) Doa semasa membasuh muka.
Ya Allah, terangilah wajahku dengan cahayaMu pada hari diterangi wajah-wajah aulia'Mu. Dan janganlah Engkau gelapkan wajahku di hari digelapkan wajah-wajah musuhMu.

6) Doa semasa membasuh tangan kanan hingga melebihi siku.
Ya Allah, berilah kitabku di tangan kananku dan hisablah aku dengan kiraan yang mudah.

7) Doa semasa membasuh tangan kiri hingga melebihi siku.
Ya Allah, aku berlindung denganMu dari mendapat kitabku dengan tangan kiriku atau dari belakangku.

8) Doa semasa menyapu kepala.
Ya Allah, turunkanlah atasku rahmatMu dan barakahMu, dan lindunglah aku di bawah ArasyMu di hari tiada perlindungan kecuali hanya lindunganMu. Ya Allah, haramkan rambutku dan kulitku dari api nerakaMu.

9) Doa semasa menyapu kedua telinga.
Ya Allah, dengarkanlah aku akan panggilan-penggilan syurga bersama-sama orang-orang yang baik.

10) Doa semasa membasuh kaki kanan hingga melebihi tulang kering.
Ya Allah, tetapkanlah kakiku dalam perjalanan yang lurus bersama-sama dengan hamba-hambaMu yang soleh.

11) Doa semasa membasuh kaki kiri hingga melebihi tulang kering.
Ya Allah, aku berlindung denganMu dari tergelincir kakiku di atas titian sirat di hari tergelincirnya kaki-kaki orang-orang Munafik dan Musyrik.

Setelah selesai dan sempurna wuduk kita, berdirilah menghadap kiblat (jika boleh) lalu angkat tangan kedua tangan untuk melafazkan doa selepas wuduk ini:-




Doa ini hendaklah dibaca di luar tandas.
Semoga wuduk kita sempurna dan dijauhi dari was-was syaitan. Amiin.Ya Rabbal'alamin.

Wallahu'alam bisawab

Like this post?

Thank you for reading.
Tags:
daun keladi ungu

Jenis-Jenis Puasa

11 RAMADAN 1437 HIJRAH

Ibadah puasa terbagi kepada 4 jenis iaitu:-
1) Puasa wajib
2) Puasa sunat
3) Puasa makhruh
4) Puasa haram

Puasa Wajib
Puasa yang dihukum wajib adalah puasa yang mesti dibuat dan akan mendatangkan dosa jika sengaja ditinggalkan. Ada 4 jenis puasa yang dihukum wajib iaitu:-

1) Puasa Ramadan
Kewajipan puasa Ramadana adalah perintah dari Allah yang terakam di dalam surah al-Baqarah ayat 183, yang bermaksud; "Wahai orang-orang yang beriman! diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang sebelum kamu, supaya kamu tertakqa."

Setiap orang yang beriman, sudah baligh dan akalnya sihat wajiblah berpuasa di bulan Ramadan kecuali mereka yang mempunyai alasan yang diterima syarak seperti sakit, bermusafir, sedang haid atau nifas atau sudah terlalu tua. Puasa fardu Ramadan yang tertinggal boleh diganti pada hari lain atau diganti dengan membayar fidyah.

2) Puasa Qadha'
Puasa qadha' adalah puasa pengganti kepada puasa Ramadan yang tertinggal. Hukum puasa qadha' adalah wajib seperti yang diterangkan dalam surah al-Baqarah ayat 184, yang bermaksud; ".. maka sesiapa di antara kamu yang sakit, atau dalam musafir, (bolehlah dia berbuka) kemudian wajiblah dia berpuasa sebanyak hari itu pada hari-hari lain... "

Mereka yang gagal menunaikan puasa qadha' Ramadan sehingga datang Ramadan yang baru, wajib pula membayar fidyah sebagai kafarrah (denda). Jika orang yang berhutang puasa Ramadan itu tidak mampu lagi berpuasa (sakit yang tenat atau telah terlalu tua) maka dia hanya perlu membayar fidyah sebagai ganti puasa Ramadannya itu.

3) Puasa Nazar
Nazar adalah satu sumpah atau janji kepada Allah untuk melakukan sesuatu kebaikan. Bernazar untuk melakukan sesuatu yang merupa maksiat tidak dibolehkan seperti yang dinyatakan dalam hadith riwayat Bukhari, bersabda Rasulullah saw, yang bermaksud; "Barangsiapa yang bernazar untuk taat kepada Allah maka hendaklah dia taat; dan barangsiapa yang bernazar untuk kemaksiatan, maka janganlah dia melakukannya."

Nazar hanya sah apabila dilafazkan dengan lidah seperti; "Aku bernazar untuk berpuasa kerana Allah Ta'ala..." Apabila telah bernazar, maka wajiblah atasnya untuk melaksanakan nazar itu jika tidak dia akan dihukum berdosa namun dia boleh menebus nazarnya dengan kafarah iaitu memberi makan kepada 10 orang miskin atau memberi pakaian kepada 10 orang miskin atau memerdekan seorang hamba (tidak ada lagi).

Untuk orang yang membuat nazar puasa adalah sebaiknya jangan melafazkan perkataan "berturut-turut" kerana itu ertinya puasa itu tidak boleh putus antara satu dengan yang lain. Jika terputus mesti di ulang dari mula. Sebaik-baiknya lafazlah seperti ini; "Aku bernazar untuk berpuasa 3 hari kerana Allah Ta'ala". Dia bolehlah berpuasa secara berselang-seli hari sehinggalah puasanya cukup 3 hari.

4) Puasa Kaffarah
Puasa kaffarah adalah puasa sebagai penebus sesuatu kesalahan. Antara perkara-perkara yang membawa kepada puasa kaffarah adalah seperti berikut:-

  1. berjimak pada siang Ramadan ketika sedang berpuasa (hanya untuk suami).

  2. menzihar isteri (untuk suami).

  3. berjimak sebelum tahalul awal. (untuk suami)

  4. melanggar sumpah.


Puasa kaffarah untuk perkara 1) dan 2) adalah puasa 2 bulan berturut-turut. Sementara untuk perkara 3) kaffarahnya ialah puasa 1 400 hari berturut-turut. Maka itulah sebabnya kaum isteri dikecualikan dari dikenakan puasa kaffarah ini.

(Kaffarah untuk ketiga-tiga perkara di atas ini adalah mengikut tertib. Jika tidak mampu berpuasa baharu boleh pilih kaffarah yang seterusnya seperti beri makan orang miskin).

Puasa Sunat
Puasa yang dihukum sunat adalah puasa yang afdal (baik) dibuat. Ia akan mendatangkan pahala tambahan bagi si pelakunya. Puasa sunat ada yang bersebab dan boleh juga buat puasa sunat tanpa sebab.

Dalilnya dari sebuah riwayat menceritakan bagaimana Rasulullah saw berniat puasa pada suatu pagi apabila Aisyah ra memberitahu bahawa tiada makanan untuk dimakan pada hari itu. Ertinya kita boleh berpuasa sunat tanpa perlu kepada sebab-sebab yang ditetapkan.

Puasa-puasa sunat yang bersebab:-
1) Puasa Hari Asyura.
Hari Asyura jatuh pada setiap 10 Muharram. Sabda Rasulullah saw, yang bermaksud; "Para Nabi berpuasa pada Hari Asyura, maka berpuasalah kamu."

Puasa sunat Asyura akan terampun dosa setahun yang lalu. Sebaik-baiknya gandingkan puasa Asyura ini dengan berpuasa pada 9 Muharram juga. Puasa pada 9 Muharram dinamakan sebagai puasa Hari Tasu'a. Ia adalah untuk membezakan amalan umat Yahudi yang juga ikut berpuasa pada 10 Muharram. Namum jika mampu berpuasa pada 10 Muharram sahaja tidaklah mengapa.

2) Puasa 3 hari bulan Rejab
Puasa sunat 3 hari di dalam bulan Rejab tidak perlu berturut-turut ertinya boleh berselang-seli hari.

3) Puasa nisfu Sya'ban
Erti nisfu adalah pertengahan. Nisfu Sya'ban adalah 15 haribulan Sya'ban. Puasa nisfu Sya'ban ertinya puasa sunat yang dilakukan pada 15 haribulan Sya'ban.

Nabi Muhammad saw banyak melakukan puasa sunat di bulan Sya'ban seperti yang diceritakan oleh Ummu Salamah, yang bermaksud; "Tidak pernah aku lihat Rasulullah saw berpuasa dua bulan berturut-turut melainkan pada bulan Sya'ban dan Ramadan."

Kita tidaklah mampu berpuasa sebulan penuh pada bulan Sya'ban. Sekadar puasa sehari pada 15 haribulan Sya'ban pun memadai.

4) Puasa 6 hari bulan Syawal
Puasa sunat 6 hari di bulan Syawal boleh dimulakan dari 2 Syawal dan seterusnya sehingga akhir Syawal. Puasa sunat ini tidak perlu berturut-turut tetapi boleh diselang-selikan harinya selagi ia dalam bulan Syawal.

Dari sebuah hadith, Rasulullah saw bersabda, yang bermaksud; "Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadan lalu diiringi dengan berpuasa enam hari bulan Syawal, sama seperti dia berpuasa setahun penuh.'

5) Puasa Hari Arafah
Hari Arafah jatuh pada 9 Zulhijjah yang juga merupakan Hari Wuquf untuk jemaah haji. Orang yang tidak mengerjakan ibadah haji, adalah baik untuk berpuasa pada hari wuquf itu. Dari Hadith Rasulullah saw; yang bemaksud; "Puasa pada Hari Arafah itu menghapuskan dosa dua tahun yang lalu dan tahun yang akan datang." -Riwayat Muslim.

6) Puasa Isnin Khamis
Puasa pada setiap hari Isnin dan Khamis adalah berdasarkan dari hadih Rasulullah saw, yang bermaksud; "Diperlihatkan segala amalan (ke hadrat Allah) pada setiap hari Isnin dan Khamis, maka itu aku suka diperlihatkan amalan-amalanku sedang aku berpuasa."

7) Puasa pada hari putih.
Hari putih ialah setiap 13, 14 dan 15 haribulan Islam. Dari sebuah Hadith saw, yang bermaksud; "Berpuasa 3 hari pada setiap bulan adalah puasa sepanjang tahun iaitu puasa pada hari-hari putih - pada 13, 14 dan 15 bulan Qamariah."

Puasa Makruh
Puasa sunat makruh maksudnya puasa yang jika tidak dibuat akan mendapat pahala. Tetapi jika hendak dibuat juga tidaklah berdosa. Antara puasa-puasa sunat makruh ialah:-

1) Puasa pada hari Jumaat sahaja.
Jika hendak berpuasa sunat pada hari Jumaat, hendaklah digandingkan dengan berpuasa pada hari Khamis atau hari Sabtu.

Sabda Rasulullah saw.; "Janganlah hendaknya seorang dari kamu berpuasa pada hari Jumaat, kecuali dia berpuasa juga pada hari sebelumnya atau hari sesudahnya."

2) Puasa pada hari Sabtu atau Ahad sahaja.
Jauhi berpuasa sunat pda hari Sabtu sahaja atau hari Ahad sahaja. Sebaikanya digandingkan keduanya.

Sabda Rasulullah saw dalam hadith yang lain, maksudnya; "Sesungguhnya Sabtu dan Ahad adala hari raya orang Musyrikin, maka aku ingin berbeza dengan mereka."

Puasa Haram
Antara puasa-puasa yang diharamkan adalah seperti berikut:-
1) Puasa pada 2 hari raya.
Haram untuk berpuasa pada 1 Syawal (Aidilfitri) dan pada 10 Zulhijjah (Aidiladha).

2) Puasa pada 3 hari Tasyrik.
Hari Tasyrik adalah sebahagian dari Aidiladha (hari raya haji) iaitu 11, 12 dan 13 Zulhijjah.

3) Puasa terus-menerus tanpa berbuka.
Contohnya orang yang mogok lapar tidak makan dan minum berterusan sehingga memudaratkan tubuh.

4) Puasa sepanjang tahun.
Iaitu puasa setiap hari termasuklah hari raya.

5) Puasa pada penghujung bulan Sya'ban.
Tidak boleh melakukan puasa sunat selepas 15 Sya'ban bagi mereka yang menjadikan puasa sunat amalan tetapnya. Namun untuk orang mengamalkan puasa sunat Isnin Khamis secara berterusan, mereka masih boleh teruskan puasa sunat itu. Begitu juga untuk mereka yang ada qadhak puasa Ramadan yang lalu, masih boleh teruskan qadhaknya kerana puasa qadhak Ramadan adalah puasa wajib.

6) Puasa pada 29 Sya'ban.
29 Sya'ban dinamakan sebagai 'hari syak' kerana ia adalah hari untuk melihat anak bulan bagi menentukan permulaan 1 Ramadan.

7) Puasa sunat seorang isteri tanpa izin dari suami.
Seorang isteri dilarang (haram) dari berpuasa sunat jika suami tidak memberi izin. Dari hadith riwayat Bukhari, Muslim dan Abu Daud, yang bermaksud; "Janganlah seorang wanita itu berpuasa walau satu hari pun jika suaminya ada di rumah tanpa izinnya, kecuali puasa Ramadan."

Sebabnya ialah suami mempunyai hak yang wajib ditunaikan (untuk bersetubuh) oleh isteri. Jika isteri berpuasa, hak suami itu akan terhalang. Maka itu keizinan suami wajib diminta terlebih dahulu sebelum isteri melakukan apa jua puasa sunat.

Wallahu'alam bisawab.


Like this post?

Thank you for reading.
Tags: